Mengejar passion, Melawan Kemustahilan

 Akhir-akhir ini alhamdulillah bisa sering pulang kebandung, entah emang rencana pulang etah pas ada dinas luar dan bisa sempet mampir Bandung. Kebetulan juga sekarang lagi ada kegiatan tambahan ngerjain project Sahlgods. proyek bareng sohib dari jaman SMA. Sebenernya dari dulu punya cita-cita buat pindah ke bandung secepatnya dan punya usaha sendiri, mudah-mudahan Insya Allah mungkin ini jalannya yg Allah kasih buat mewujudin mimpi itu. Tapi tapi tapi, kalo lagi ngobrolin ini sama ibu selalu ada sedikit perdebatan, saya selalu bilang buat secepatnya pindah ke bandung, pensiun dini dan serius sama usaha ini karena ini emang passion dan cita-cita dari dulu, namun ibu masih berbeda pendapat buat hal ini. Ibu masih selalu pengen anaknya minimal kaya bapaknya jadi aparatur sipil negara yang punya jabatan, yang bisa mimpin doa dan bisa disuruh nyanyi kalo lagi acara hahaha, iyah itu yang selalu ibu bilang kalo nanti kmu jadi pejabat harus bisa ngomong di depan banyak orang, harus bisa mimpin doa dan harus bisa nyanyi. iyah nyayi kaya pak SBY gt :p

Nah tapi saya selalu bilang saya belum mau jadi pejabat, saya pengen jadi pengusaha, bukan karena gak mau kaya bapak tapi lebih karena pengen ikutin kata hati dan cita-cita. Sampai akhirnya saya bilang gini, buk saya udah wujudin cita-cita ibu sama bapak buat salah satu anak nya ada yg jadi kaya bapak, tapi kan bukan berarti harus sama percis. Sekarang sudah saatnya saya pengen ngejar cita-cita saya, pengen ikutin passion saya, jangan terus underestimet dengan mimpi dan cita-cita atau masa depan saya. Bukan bermaksud melawan keinginan ibu, tapi ijinkan saya mengejar passion saya, melawan kemustahilan yang orang-orang bilang. Insya Allah dengan doa dan restu dari ibu & dengan kuasa Allah SWT saya bisa mengejar semuanya! aamiin

2 comments
  1. cita-cita orangtua yang dulunya pns rata-rata sama ya. pengen (minimal) salah stau anaknya jadi asn juga seperti mereka. entah karena beliau beliau dulu gak berani mimpi terlalu tinggi, entah karena apa lagi. akupun akhirnya dapet 18 digit nip ya karena keinginan ibu. tapi sama sekali gak pengen pagi mengikuti jejakku. kalau dia sudah besar nanti aku malah pengen bilang “kamu boleh jadi apapun (dalam lingkup positif tentunya) asal jangan jadi karyawan” hahhahaha

    • Kalo kata aku sih emang mindset generasi ortu kita sama kita udh beda, mungkin dulu asn gk laku tp skrng lagu dan mahasiwa mahasiwa skrg juga dijejali mindsetnya buat jd enterpeneur bukan jd seorang karyawan hehe.

      Iyah klo kata anies baswedan anak kecil jangan ditanya mau jadi apa nanti klo sudah besar tapi di tanya mau berbuat apa nanti kalo sudah besar,,

      semoga pagi besar nanti bisa lebih ketje dari ibunya aamiin 😆😆😆😆

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: